Jumat, 20 Desember 2013

Uro Ma" Meu Gang


Beberapa hari sebelum puasa saya mendapat telpon dari ibu dikampung, tidak banyak perihala yang dibicarakan, ia hanya menanyakan apakah aku akan pulang pada hari meugang kali ini sesudah memastikan saya disini masih sehat-sehat saja.

Meugang na keuh saböh tradisi bak ureung Aceh yaitu saböh wate di awai puasa, uröe raya puasa deungön uröe raya haji. Tiep-tiep uröe meugang geusie Leumo atau keubee dan geu peublö keu ureung-ureung. Lam keluarga ureung Aceh lage na saböh kewajiban untuk blöe sie Leumo atauwa sie keubee wate uröe meugang.

Begitulah tradisi meugang yang sudah melekat dalam keseharian masyarakat aceh, belum lengkap merayakan meugang jika tidak membeli daging dan serta merayakan meugang bersama keluarga.

Uroe geut Bulen geut timphan mak peuget hana meutemeng rasa….!

Ungkapan seperti ini sering terdengar dari kalangan anak-anak muda aceh yang sedang berada jauh dari keluarga pada saat hari meungang, ini mengambarkan dimana kebersamaan pada hari meugang memang sangat dirindukan. sesibuk apapun mereka akan menyempatkan diri untuk pulang bersama keluarga.


0 Komentar:

Posting Komentar

Berlangganan Posting Komentar [Atom]

<< Beranda